Dosen FKIP UNTIDAR Raih HKI

0
92

Pada Sidang Senat Terbuka Dies Natalis ke-5 Universitas Tidar, Kamis (4/4), dua dosen Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) menerima Surat Pencatatan Ciptaan secara simbolis dari Rektor UNTIDAR, Prof. Dr. Ir. Mukh. Arifin, M. Sc. Surat Pencatatan Ciptaan tersebut dikeluarkan oleh Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. Adalah buku berjudul ‘Model Belajar Berbasis Riset (BBR) di Universitas Tidar’ karya Prof. Sukarno, M. Si. dan tim yang meraih sertifikat Hak Kekayaan Intelektual (HKI) tertanggal 1 April 2019.

“Persis kami terima Senin (1/4) kemarin setelah menunggu sekitar lima bulan sejak diajukan pada 1 Oktober 2018 lalu. Tentu kami bangga, karena buku pedoman ini merupakan hasil dari kerja keras tim selama sekitar satu tahun pembuatan,” ujar Ketua Tim, Prof. Sukarno, M.Si.

Dekan FKIP itu menuturkan bahwa awal mula lahirnya buku pedoman model BBR ini berdasarkan pada visi dan misi UNTIDAR, yaitu universitas berbasis riset dalam mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan kewirausahaan.

“Karena visi UNTIDAR berbasis riset maka perkuliahan juga berbasis riset. FKIP sebagai Lembaga Pendidikan Tenaga Keguruan (LPTK) merasa termotivasi untuk merumuskan pedomannya demi mencapai visi UNTIDAR. Proses penyusunan buku ini diawali dengan penyusunan pedoman, kemudian diujicobakan dalam pelatihan, dilanjutkan dengan pelaksanaan Focus Group Discussion (FGD), dan direview oleh expert judgment. Berdasarkan masukan-masukan tersebut kami revisi dan sempurnakan sehingga jadilah buku pedoman model BBR di UNTIDAR,” paparnya.

Dalam menyusun buku pedoman ini, ia bersama lima dosen FKIP lainnya, yakni Prof. Dr. Cahyo Yusuf, M. Pd., Dr. Sri Haryati, M. Pd., Dr. Ahmad Muhlisin, M. Pd., Siswanto, S. Pd., M. Pd., dan Sri Sarwanti, S. Pd., M. Hum.

“Sebagai tindak lanjut penyusunan buku pedoman ini, dilaksanakan diseminasi berupa pelatihan-pelatihan  di tingkat universitas dan penerapan BBR di perkuliahan diikuti dengan monitoring dan evaluasi. Harapannya, BBR sesuai dengan visi dan misi UNTIDAR dan perlu dilaksanakan secara optimal, serta dipadukan dengan perkembangan mutakhir. Pada dasarnya, perkuliahan dalam rangka belajar sesuai kenyataan hidup. Oleh karena itu, pembelajaran kontekstual menjadi sangat penting dan BBR merupakan pembelajaran yang menerapkan pola pikir dan langkah-langkah penelitian, mulai dari identifikasi masalah, mencari solusi, menguji, sampai menerapkan pada proses pembelajaran,” imbuhnya.

Selain buku pedoman model BBR, satu lagi produk karya dosen FKIP UNTIDAR yang meraih HKI. Buku yang berjudul ‘Psikologi Pendidikan dengan Model Belajar Berbasis Riset’ karya Dr. Sri Haryati, M. Pd. dan tim memperoleh sertifikat HKI tertanggal 27 Desember 2018. Sertifikat bernama Surat Pencatatan Ciptaan ini ditujukan kepada Dr. Sri Haryati, M. Pd., Fifit Firmadani, S. Pd., M. Pd., dan Desi Nurhikmahyanti, S. Pd., M. Pd. sebagai pencipta dan pemegang.

Saat ditemui di ruangannya, Jum’at (12/4), Dr. Sri Haryati, M. Pd. menuturkan bahwa awal mulanya buku tersebut ditulis berdasarkan hasil penelitian dosen madya pada tahun 2017.

“Latar belakang ditulisnya buku ini karena pada tahun 2017 mengikuti penelitian dosen madya dan hasil penelitiannya diseminarkan. Selain itu, sebagai pengampu mata kuliah Psikologi Pendidikan, yang pada saat itu merupakan mata kuliah baru (sebelumnya bernama mata kuliah Belajar dan Pembelajaran) di FKIP dan menjadi mata kuliah KKNI, di perkuliahan belum ada buku pegangan karena kurikulum juga masih baru, maka (kami) merasa tertarik untuk membuat buku panduan berbasis riset yang sesuai dengan visi dan misi UNTIDAR. Saat itu, buku Psikologi Pendidikan sudah banyak, namun belum ada yang sesuai dengan visi UNTIDAR sebagai universitas berbasis riset,” jelasnya.

Kepala UPT Perpustakaan UNTIDAR ini mengatakan bahwa proses pembuatan sampai dikeluarkannya sertifikat HKI cukup lama. Dari laporan hasil penelitian menjadi draft buku yang berisi 11 bab kemudian dipadatkan menjadi 10 bab ketika didaftarkan HKI.

“Pada tahun 2017 mulai mengembangkan penelitian dengan metode Research and Development (RnD). Salah satu langkah di RnD adalah mengembangkan produk, maka hasil penelitian dibuat menjadi draft buku yang divalidasi oleh pakar (teman sejawat). Kemudian di tahun kedua, 2018, mulai diterapkan dalam perkuliahan dan minta masukan terkait keefektifannya dari setiap model pembelajaran yang ada di buku tersebut. Setelah melalui revisi dari berbagai masukan yang ada, sekitar September 2018 dikirim ke penerbit untuk dicetak kemudian diajukan HKI,” paparnya.

Sebagai tindak lanjut penerbitan HKI, beliau menuturkan bahwa buku Psikologi Pendidikan dengan Model Belajar Berbasis Riset digunakan sebagai buku ajar pembelajaran. Harapannya, buku tersebut dapat membantu dosen pengampu mata kuliah dan mahasiswa dalam mempelajari mata kuliah Psikologi Pendidikan karena isi buku tersebut sudah lengkap mulai dari konsep psikologi pendidikan, gejala jiwa, perbedaan individual, konsep belajar dan pembelajaran, macam teori belajar dan penerapannya di kelas, sampai evaluasi belajar.

“Perbedaan buku ini dengan draft sebelumnya adalah sekarang sudah ada syntax pembelajaran, di mana sudah ada langkah-langkah pelaksanaan pembelajaran yang jelas, mahasiswa harus apa, metode pembelajaran juga bervariasi serta ada latihan sebagai evaluasi. Jadi, buku ini dapat digunakan sebagai pengganti dosen jika terpaksa tidak bisa tatap muka,”imbuhnya. [YF]

Bagikan :

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY