Dosen PBSI Untidar Jadi Dewan Juri Festival dan Lomba Literasi SD

0
148

Setiap dosen memiliki kewajiban menyelesaikan Tri Dharma Perguruan Tinggi yang terdiri atas Pengajaran, Penelitian, dan Pengabdian kepada Masyarakat. Oleh karena itu, peran dosen di masyarakat menjadi sangat penting untuk mengaplikasikan keilmuan yang dimiliki. Pada peringatan Hari Pendidikan Nasional Kabupaten Magelang Tahun 2018, Dosen Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FKIP Untidar berkesempatan menjadi Dewan Juri Festival dan Lomba Literasi Nasional SD Tahun 2018 Tingkat Kabupaten Magelang.

“Tahun ini, seperti tahun-tahun yang lalu, kami, Dosen-dosen PBSI FKIP Untidar dipercaya menjadi juri lomba-lomba bidang sastra di Kabupaten maupun kota Magelang. Tahun ini, kami berkesempatan menjadi Dewan Juri Festival dan Lomba Literasi SD Tingkat Kabupaten Magelang. Jenis lomba yang diselenggarakan terdiri atas lomba baca puisi, menulis cerpen, cipta pantun, cipta syair, dan mendongeng,” kata Rangga Asmara, M.Pd., Koordinator Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia FKIP Untidar.

Sebanyak sepuluh dosen terlibat sebagai dewan juri. Mereka adalah Drs. Budiono, M.Pd. dan Dzikrina Dian Cahyani, M.A. sebagai Juri Lomba Baca Puisi; Dr. Yulia Esti Katrini, M.S., dan Drs. Fx. Samingin, M.Hum. sebagai Juri Lomba Menulis Cerpen; Asri Wijayanti, S.Pd., M.A. dan Dra. Mursia Ekawati, M.Hum. sebagai Juri Lomba Cipta Pantun; Imam Baihaqi, M.A. dam Irsyadi Shalima, M.A. sebagai Juri Lomba Cipta Syair; dan Rangga Asmara, M.Pd., serta Ayu Wulandari, M.Pd. sebagai Juri Lomba Mendongeng.

Pelaksaan lomba tahun ini sedikit berbeda dengan tahun kemarin. Tahun ini para siswa diminta untuk mengirimkan karya, mereka tidak tampil secara langsung. “Siswa mengumpulkan rekaman video saat dia mendongeng. Beberapa siswa bahkan tampil natural saat bercerita dengan berlatar kebun atau taman. Ada pula yang berlatar panggung dengan beberapa penonton. Beberapa siswa juga mengenakan busana dan membawa media yang mendukung cerita. Selain itu, para siswa peserta lomba mendongeng juga wajib melampirkan teks cerita yang didongengkan,” tutur Ayu Wulandari, M.Pd. yang menjadi juri lomba mendongeng. Beliau juga menambahkan kriteria penilaian lomba mendonge terdiri atas intonasi, properti, dan orisinalitas cerita.

Peran dosen sebagai juri lomba merupakan salah satu bentuk pengabdian kepada masyarakat. Selain menilai, dosen diharapkan memberi masukan terhadap karya siswa yang menjadi juara pertama dan akan dipilih untuk mewakili tingkat Jawa Tengah.(WJ)

Bagikan :

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY