Pecah Kendi, Simbolik Pembukaan Pemantapan 2018

0
53

Himaprodi PBSI (Himpunan Mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia) mengadakan Pemantapan (Penelusuran Minat Bakat dan Penalaran) pada 22 September 2018. Acara ini dimulai pada pukul 07.00 WIB dan berakhir pada Minggu (23/09) pukul 10.00. Pemecahan kendi yang berisi beras kuning oleh Koorprodi PBSI, Rangga Asmara dilakukan sebagai simbol telah dimulainya acara Pemantapan PBSI 2018.Filosofi dari kendi yang berisi beras kunng adalah beras kuning melambangkan siswa yang beralih menjadi mahasiswa beralmamater kuning, kendi yang melambangkan dinding pembatas pemikiran dan pergerakan / bentuk dari kurungan dunia persekolahan, dan kendi dipecahkan berarti pembebasan pemikiran mahasiswa baru yang lepas dari kurungan pembatas pemikiran dan pergerakan.

Acara yang diadakan di gedung teknik ruang E.02.3.06 diikuti oleh kurang lebih 107 mahasiswa baru prodi PBSI. Pemantapan kali ini mengusung tema Memantapkan Generasi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia yang Aktif dan Berprestasi.

Berlangsung dengan lancar, acara Pemantapan menghadirkan empat pemateri baik dari dalam maupun luar civitas akademika Universitas Tidar. Materi pertama adalah sosialisasi duta wisata, duta bahasa, dan mahasiswa berprestasi yang disampaikan oleh Rangga Asmara., S.Pd. M.Pd., koorprodi PBSI. Dilanjutkan dengan materi kedua yakni sosialisasi IMABSII (Ikatan Mahasiswa Bahasa dan Sastra Indonesia se-Indonesia) oleh Muhammad Hamid Nur Rahman, korda IMABSII Jawa Tengah. Materi ketiga disampaikan oleh Yoga Adityatama dari Universitas Negeri Semarang yang menyampaikan tentang Public Speaking. Dan materi tekahir terkait tentang keormawaan yang disampaikan oleh Amalia Sasanti, aktivis yang saat ini sedang menjadi pengurus aktif BEM KM Univeristas Tidar.

Antusias mahasiswa sangat terlihat luar biasa dapat terlihat dari aktifnya mahasiswa pada saat materi berlangsung. Setelah materi selesai di sampaikan, panitia memfasilitasi peserta Pemantapan untuk mempraktikan ilmu menganai public speaking melalui debat, serta duta wisata dan duta bahasa.

Persiapan yang cukup matang, menghadirkan acara Pemantapan berjalan dengan lancar. Pada malam PBSI Mencari Bintang, tak disangka terdapat beberapa mahasiswa berbakat yang menampilkan kebolehannya baik dalam hal menyanyi, menari, melukis, hingga membaca puisi. Juri yang hadir kala itu pun tampak puas dan kagum kepada beberapa penampil dari mahasiswa PBSI 2018. Persiapan yang teramat singkat tak lagi menyurutkan mereka untuk menampilkan yang terbaik.

“Saya berharap agar mahasiswa baru nantinya mampu berprestasi dan lebih peka soial. Dengan begitu mereka dapat menyelaraskan hati serta pikiranagar nantinya dengan mudah menyerap nilai-nilai yang akan mereka aplikasikan pada kehidupan sehari-hari dan pada saat mereka menjadi guru kelak.” Ucap Leanita, Bupati Himaporidi PBSI 2018. “Semoga Pemantapan 2018 dapat meningkatkan prestasi akademik dan non-akademik mahasiswa serta dapat menumbuhkan rasa kekeluargaan di lingkungan pendidikan bahasa dan sastra Indonesia.” Tambah Galih Arrohimawati, Ketua Panitia Pemantapan 2018. Harapan dari panitia, output dari pemantapan kali ini, mahasiswa menjadi pribadi yang aktif, berprestasi, amanah, kritis, bermental, berideologi, dan mampu menjadi kader-kader unggulan. (IF)

Bagikan :

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY