Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia S-2 FKIP Untidar

0
443

Beberapa waktu lalu tim yang dibentuk oleh Prodi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI) menyerahkan berkas-berkas untuk dievaluasi oleh panitia tingkat universitas. Penyerahan berkas-berkas tersebut terkait dengan pengajuan prodi baru di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Tidar. Setelah dievaluasi, panitia tingkat universitas mengunggah berkas-berkas tersebut ke DIKTI. Jika pengajuan prodi baru tersebut berhasil disetujui, FKIP akan memiliki prodi baru pada tingkat strata 2, yaitu Prodi Pendidikan Bahasa Indonesia S-2 FKIP Untidar.

Menurut koordinator tim prodi PBSI, Drs. Hari Wahyono, M.Pd., proses pengajuan prodi baru melalui beberapa alur. Pada tingkat universitas terdapat panitia yang akan melimpahkan penyusunan berkas pengajuan prodi baru ke tingkat fakultas. Fakultas membentuk tim atau panitia pelaksana pembukaan prodi baru berdasarkan prodi yang sudah ada. Jika prodi baru tersebut belum memiliki prodi pada jenjang S-1, fakultas akan membentuk tim khusus.

“Di tingkat universitas ada panitia. Panitia itu menyerahkan (pelaksanaan penyusunan berkas) ke fakultas. Fakultas ke prodi, prodi yang relevan, atau membentuk tim khusus. Kalau belum ada prodi yang relevan, (membentuk) tim,” ujar Hari Wahyono di sela-sela kesibukannya di Prodi PBSI, Kamis (22/6/2016).

Beberapa dosen PBSI terlibat sebagai panitia pelaksana pembukaan prodi baru Pendidikan Bahasa Indonesia S-2 FKIP Untidar di tingkat prodi. Selain Drs. Hari Wahyono, M.Pd. selaku koordinator tim, ada beberapa dosen lain yang bertindak sebagai anggota tim, yaitu Dr. Yulia Esti Katrini, M.S., Molas Warsi Nugraheni, M.Pd., Imam Baihaqi, M.A., dan Rangga Asmara, M.Pd.

Pengajuan prodi baru tersebut disambut baik oleh dosen-dosen PBSI. Salah satu dosen PBSI, Asri Wijayanti, M.A., mengharapkan prodi baru tersebut dapat turut meningkatkan kualitas prodi PBSI yang berada pada jenjang S-1.

“Dengan adanya prodi baru, prodi yang S-1 lebih meningkat kualitasnya soalnya kan sudah ada prodi baru,” ujar Asri saat ditemui di prodi PBSI, Kamis (23/6/2016).

Pengajuan prodi baru juga memacu semangat dosen di Prodi PBSI untuk menempuh studi jenjang S-3 agar kelak dapat menjadi pengajar di prodi baru tersebut. Salah satu syarat mengajar di prodi jenjang S-2 adalah seorang dosen minimal harus sudah bergelar doktor. Ketika ditanya tentang ketertarikan menjadi pengajar di prodi baru tersebut, Asri, pun dengan semangat menjawab, “Tertarik (mengajar di S-2), setelah S-3.”

Setelah di-review oleh DIKTI, saat ini proses pengajuan prodi baru tersebut sedang berada pada tahap revisi oleh panitia pada tingkat prodi. Kemudian, melalui panitia pada tingkat universitas, berkas-berkas tersebut akan diunggah kembali ke DIKTI. Jika proses pengajuan prodi baru tersebut berjalan lancar, pada tahun ajar 2017-2018, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tidar akan membuka Prodi Pendidikan Bahasa Indonesia S-2 FKIP Untidar. (IS)

Bagikan :

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY