UAS Teori Drama: Dari Teori Ke Praktik

0
273

Magelang – Ada pemandangan berbeda di FKIP Untidar pada Rabu (28/12/2016). Tampak beberapa mahasiswa berpenampilan unik sedang berkumpul di depan ruang sebuah kelas. Ternyata, Dra. Riniwati, M.Pd. sedang menggelar ujian akhir semester (UAS) matakuliah Teori Drama. Berbeda dengan matakuliah lain yang menggelar UAS dengan ujian tulis, UAS Teori Drama diselenggarakan dalam bentuk pentas drama di ruang I-13 FKIP, Untidar.

Pementasan drama tersebut bersifat tertutup atau tidak dibuka untuk umum sehingga tidak ada penonton yang hadir. Hanya kelompok-kelompok yang menanti giliran tampillah yang tampak duduk sebagai penonton. Setiap kelompok diberi durasi tampil sekira 30 menit. Mereka membawa berbagai atribut pementasan sesuai dengan tema lakon yang dimainkan.

Beberapa kelompok menunggu giliran tampil sambil menonton teman mereka.
Beberapa kelompok menunggu giliran tampil sambil menonton teman mereka.

Mahasiswa dibagi menjadi lima kelompok. Setiap kelompok memainkan lakon berbeda-beda. Mereka diberi kebebasan memilih lakon yang dimainkan. Mereka juga dapat menciptakan lakon sendiri.

“Lakon dapat dibuat sendiri atau mengambil dari yang sudah ada. Biasanya teman-teman mengambil lakon yang sudah ada karena tugas (di matakuliah lain) banyak,” kata Muhaimim Adi Kurniawan yang sedang bersiap memainkan lakon Keong Mas.

Riniwati menginginkan mahasiswanya tidak hanya menguasai ilmu secara teoretis. Utamanya, ia menekankan bahwa berkreasi dalam sastra harus dilandasi rasa kebebasan.

“Mahasiswa tidak hanya tahu secara teoretis, tetapi secara alamiah mereka mampu mengekspresikan karakter yang dimainkan. Selain itu, mereka bisa mengekspresikan diri secara bebas dalam bersastra,” kata Riniwati disela-sela kesibukannya mengajar.

Bagikan :

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY